Saturday, April 17, 2010

::Luahan rasa::

Hidup di dunia ini seperti layang2, semakin kuat layang2 ditarik oleh tuannya,
semakin tinggi layang2 tu terbang...

macam tu juga la kehidupan seorang manusia di dunia ini, semakin kuat ikatannya dengan Yang Maha Pencipta, semakin mulialah manusia itu.

Kadang2 xnampak pun, mana mulianya seorang islam tu, yang lambat itu seorang muslim, yang tidak menjaga kebersihan itu seorang muslim. yang tidak menjaga hubungan itu juga seorang muslim. Abis tu, apa yang mulia nya?


Ibarat melihat sebiji bola, bola adalah sebiji bola apabila kita melihat ia sebiji, bulat dan tidak lubang atau hilang sebahagian daripada bulatnya itu. Begitu jugalah halnya seorang muslim. Dia lengkap dan indah apabila Islam itu diambil secara keseluruhan, bukanlah diambil tatkala dirasakan sesuai untuk diamalkn. Contohnya, bab kahwin pakai ajaran Islam. Masa berkenal-kenalan taknak pula ikut garis panduan yg Allah tetapkan.

"Wahai orang2 yg beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah syaitan. Sungguh, ia musuh yg nyata bagimu"
(Al-Baqarah; 2:208)

Seorang Muslim itu tidak bimbang kerana dia tahu bahawa Yang Maha Kuasa ada di sisinya sentiasa, perlu apa bimbangkan masa lalu yang tidak mampu lagi untuk dicapai? dan perlu apa bimbangkan masa hadapan yang belum tentu akan kunjung tiba? Sedangkan masa kini tidak dimanfaatkan sepenuhnya.

"Dan apabila hamba2Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnyaAku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)Ku dan beriman kepadaKu agar mereka memperoleh kebenaran"
(Al-Baqarah;2: 186)

kadang2 kita terlalu runsing memikirkan hal2 dunia sehingga menyesakkan dada kita. Sedangkan yang dibimbangkan itu telahpun ditetapkan olehNya tatkala kita belum lagi dilahirkan ke dunia ini. Merasakan diri ini hebat saat memperoleh kejayaan lantaran usaha yang dicurahkan. Sedangkan usaha itu hanyalah asbab(sebab) kepada kejayaan itu tetapi dengan izinNya jugalah ia terjadi.

Padahal bukan itu ukurannya tatkala kita menghadapNya di sana kelak.



(P/s : resah melihat keadaan sekeliling, di saat manusia sedang cuba dekat kepada-Nya, tak terkecuali juga manusia yang mencabar hukum-Nya. Tatkala semua mengharap redha-Nya, masih ada yang enggan mengerti hebatnya kekuasaan-Nya- "jadilah, maka terjadilah". Mampukah untuk menghalang ketentuan-Nya jika murka-Nya telah kita undang?
saat hati memerlukan secebis ketenangan dan jiwa memerlukan kekuatan, saat perjuangan akan bermula dan hanya Dialah yang boleh dibawa bersama dalam medan pertempuran, tanpa keluarga dan teman2. Sekadar renungan buat diri yang pelupa. )

Mode: resah





4 comments:

syaza said...

hye kak nana. bagus2 blog kak nana!!! apa kata kak nana tengok blog kakak pulak. www.thesyaza.blogspot.com. jgn lupa tw.

~AiSyA HuMaiRa~ said...

~kakak (syaza)

kak nana dah melawat dah semalam..nak suh kak nana jadi snfc ke?? mcm xnk je.. haha.. (^_^).. nanti kak nana balik umah, kak nana mintak pakcik mi an makcik ani tgk ye akak...

syaza said...

ok2.bagus lah kak nana ny.cntik x?hehe.kak nana, kakak nk follow blog kak nana, tp kt mne?

syaza ♫♀ said...

kak nana..... bkak lah website baru..kakak beli domain.rm30 setaon..
http://npys.net/

Other posts:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...