Sunday, March 27, 2011

::Kesantunan itu::

Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya (janji Allah) kepada kamu, ketika kamu hancurkan mereka dengan izin-Nya (izin Allah), sehinggalah hati (semangat) kamu menjadi lemah dan berbantahan (sesama sendiri) dalam urusan (perang Uhud) itu dan kamu derhakai (perintah rasul) sesudah Dia (Allah) perlihatkan kepada kamu apa yang kamu gemari (harta rampasan). Ada antara kamu yang mahukan dunia, dan ada yang mahukan akhirat. Kemudian Dia (Allah) memalingkan kamu daripada mereka (menewaskan kamu), sebagai ujian bagi kamu. Dan sesungguhnya Dia (Allah) sudah memaafkan kamu. Dan Allah memberikan kurnia kepada orang yang beriman.  



(Ingatlah) ketika kamu lari tanpa berpaling kepada sesiapa pun (ketika perang Uhud), padahal rasul (yang berada) di kalangan (kawan-kawan) kamu yang lain memanggil kamu. Lalu Dia (Allah) timpakan ke atas kamu kesedihan demi kesedihan agar kamu tidak berdukacita terhadap (keuntungan) yang luput daripada kamu dan terhadap musibah yang menimpa kamu. Dan Allah adalah al-Khabir (Maha Mengenal) terhadap apa yang kamu lakukan. 


Kemudian Dia (Allah) turunkan kepada kamu ketenteraman selepas kesedihan, iaitu rasa mengantuk yang mengenai segolongan daripada kamu sementara segolongan (yang lain) mementingkan diri sendiri (hinggakan) mereka mengadakan prasangka yang tidak benar terhadap Allah, iaitu prasangka Jahiliyyah. Mereka berkata: “Apakah ada sesuatu (kekuasaan) bagi kita dalam urusan ini?” Katakanlah: “Seluruh urusan itu kepunyaan Allah.” Mereka menyembunyikan dalam diri (hati) mereka hal yang mereka tidak nyatakan kepada engkau (Muhammad saw). Mereka berkata: “Sekiranya ada bagi kita sesuatu (kekuasaan) dalam urusan ini tentu kita tidak terbunuh di sini.” Katakanlah: “Walaupun kamu berada di dalam rumah kamu, nescaya orang yang sudah ditentukan terbunuh itu akan keluar ke tempat mereka terbaring (menemui ajal).” Dan kerana Allah hendak menguji apa yang ada di dalam dada kamu dan untuk membersihkan apa yang ada di dalam hati kamu. Dan Allah adalah al-‘Alim (Maha Mengetahui) terhadap isi hati.  
Sesungguhnya orang di kalangan kamu yang berpaling pada hari pertempuran dua angkatan (perang Uhud) itu, tidak lain (melainkan) mereka digelincirkan oleh syaitan disebabkan amal (kesalahan) yang mereka telah lakukan (sebelum ke medan perang), tetapi Allah telah memaafkan kamu, sesungguhnya Allah adalah al-Ghafur (Maha Pengampun), lagi al-Halim (Maha Penyantun).   
(QS: Ali-Imran;3:152-155) 


Tatkala membaca surah ini, terasa sangat lembut dan penyantunnya Allah itu kepada hamba-hambaNya. Kisah perang Uhud, di mana para muslimin dikalahkan kerana mereka melanggar arahan nabi Muhammad saw agar tetap di tempat masing-masing walau apa pun yang berlaku. Akibat terpesona dengan harta rampasan perang yang ditinggalkan oleh tentera kafir, para pemanah berlari meninggalkan tempat masing-masing lantas membolehkan Khalid Al-Walid membolos pertahanan kaum Muslimin. Besarnya harga yang perlu dibayar atas keingkaran terhadap arahan Rasulullah saw- syahidnya ramai Muslimin dalam perang tersebut.


Namun, apa yang Allah kata dalam ayat 152-155 surah Ali-Imran ini? Allah ulang 2 kali dalam 4 ayat ini, Allah telah memaafkan kamu. Mudahnya Allah memaafkan kita, dengan syarat kita menyedari kesalahan kita dan bertaubat kepada-Nya. Betapa penyantunnya Allah kepada hamba-hamba-Nya. Dan Allah berfirman untuk memberitahu manusia bahawa kesedihan itu ditimpakan agar kita tidak berdukacita dengan keuntungan yang luput daripada kita dan terhadap musibah yang menimpa. Dan Allah sambung lagi pada ayat seterusnya, menjelaskan kekuasaan adalah hak mutlak Allah. Dialah yang menentukan sesuatu, bukanlah kita, hamba-hamba-Nya yang kerdil ini. Oleh itu, walau apa pun yang kita lakukan, segala ketentuan Allah pasti akan berlaku, biar pun kita cuba untuk menghalangnya,Jadi, usahlah berdukacita, kerana Allah hendak membersihkan hati kita.


Dan komentari Allah terhadap perang ini :


Dan janganlah kamu berasa lemah dan berdukacita, sesungguhnya kamu adalah yang paling tinggi jika kamu (benar-benar) orang yang beriman.Jika kamu mendapat luka (dalam peperangan Uhud), kaum (yang memerangi kamu) itu juga telah mendapat luka yang serupa (dalam peperangan Badar). Demikianlah Kami (Allah) pergilirkan hari-hari itu antara manusia, dan kerana Allah hendak menyatakan mereka yang beriman, dan menjadikan di kalangan kamu syuhada (orang yang mati syahid atau yang menjadi saksi). Dan Allah tidak menyukai orang yang zalim. 
(QS: Ali-Imran;3:139-140)
Apa lagi yang Allah kata?
Dan jangan kamu sangka orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati; bahkan mereka hidup di sisi Rab (Tuhan) mereka dan mereka mendapat rezeki.

(QS: Ali-Imran;3:169)

Betapa lembutnya dan halusnya pujukan Allah terhadap kekalahan kaum Muslimin ketika itu. Betapa  kasihnya Allah kepada kita, kaum Muslimin, biarpun kekalahan itu adalah daripada kelalaian kita sendiri, namun kecintaan Allah kepada kita, pujukan Allah kepada kita, sangatlah mesra. Seluruh surah ini mencerminkan sifat maha penyantun dan maha penyayang Allah terhadap hamba-hambaNya walaupun hamba-hamba-Nya telah melakukan kesalahan. Walaupun hamba-hamba-Nya ini telah mengingkari arahan kekasihNya; Rasulullah saw. Tidak cukupkah lagi kasih itu untuk menjadi pendorong kita untuk bertaubat kepada-Nya. 

Dari Anas r.a, katanya : " Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : ' Telah berfirman Allah Ta'ala : 
 
Wahai anak Adam ! Setiap kali engkau berdoa berharap kepadaKu, Aku akan tetap mengampunimu atas segala dosa yang engkau lakukan, dan Aku tiada peduli. Wahai anak Adam ! Andaikata dosa-dosa kamu setinggi langi kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampunimu. Wahai anak Adam ! Andaikata engkau datang padaku dengan dosamu sepenuh bumi ini, kemudian engkau menemuiKu, pada hal tiada engkau menyekutui akan Aku dengan sesuatu pun, nescaya Aku akan datang kepadamu dengan keampunan sepenuh bumi pula.   
(Hadis 42 daripada Hadis 40 Imam Nawawi)






P/s: Masih mencari secebis kekuatan untuk meneruskan langkah-langkah menempuh hari yang mendatang~ 
terasa kelembutan itu kala ini~ 






2 comments:

NuR hANiS HaShiM said...

salam dear~
walaupun dari jauh...
maksud yg aida cube sampaikan mmg sampai kt hanis....

terharu sgt sbb usrah yg dekat ngn hanis pun hanis xrase bende tu sampai kt hati hanis...

tp yg ni sampai, alhamdulillah,,,
semua kerana izin Allah...

semoga ukhuwah kite kekal..!!
syg aida kerana Allah
doakan hanis xterus tegelincir dan dlm rahmat dan LindunganNya...

~AiSyA HuMayRa~ said...

wasalam...

my dear ukhti~ kadang2 teguran Allah datang di saat kita paling tak sangka dengan cara yang paling halus..

usrah tu penting, sebab inshaAllah kita cuba nak duduk dan menambahkan iman kita... dan inshaAllah, kitalah yang perlu utk buka hati terima apa sahaja yang Allah nak bagi pda kita, siapa pun yang memberi cumalah medium Allah nk sampaikan...

jangan terus berputus asa..berilah peluang kepada ukhti itu untuk membina hubungan dan bersama2 untuk membaiki diri kita... it works both ways..same2 menegur dan memberi peringatan...perkongsian ilmu kerana mencari redha Allah, inshaAllah...

semoga terus kuat dan thabat..teruskan mujahadah itu, inshaAllah~

Other posts:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...