Thursday, March 4, 2010

::IRP::

" Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Aku hendak menjadikan khalifah di bumi". Mereka berkata " Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memujiMu dan menyucikan namaMu?" Dia berfirman, "sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".

(2; Al-Baqarah:30)

entah macam mana bleh terkeluar topik tanggungjawab menyampaikan setelah penat berbincang dan berijtihad tentang konsep entropy, enthalpy dan delta G selama 2 jam. Namun, nak kata, Allah memberi ilham untuk membincangkan juga topik ni.

" tetibe teringat tentang cerita 2012, rasa macam betul2 timeline nye smpi 2012"

terkeluar statement ni dari salah seorang ahli IRP. lantas membincangkan tentang tanggungjawab yang bakal dipersoalkan di akhirat kelak. betapa banyaknya yang akn Penguasa seluruh alam boleh mempersoalkan tentang nikmat yang tidak digunakan sebaiknya, ilmu yang tidak disampaikan, lantas die menceritakan tentang statement seseorang bahawa banyaknya yang akan dipersoalkan kerana ilmu yang dia miliki. betapa nanti orang2 sekeliling akan menuding jari menyalahkan dia yang mengetahui hakikat Allah tapi tidak menyampaikan. hati ini tersentak. adakah semua kemampuan telah digunakan untuk menyampaikan agama Allah, sedangkan kita diturunkan untuk menjadi khalifah di bumi. memastikan semua manusia patuh kepada kekuasaan Allah. Sedihnya apabila orang yang paling rapat dengan kita pun tidak mampu untuk diberitahu.

mengenang kembali satu hadith mengikut riwayat Imam Ahmad dengan sanadnya drpd 'Adi ibn 'Umayrah katanya: Aku dengar Rasulullah SAW bersabda:

"sesungguhnya Allah tidak akan mengazabkan orang ramai dengan sebab perbuatan (kemungkaran) orang2 yang tertentu sehingga mereka melihat kemungkaran itu berleluasa di kalangan mereka, sedangkan mereka berkuasa bertindak mengingkarinya, tetapi mereka tidak mengingkarkannya. Apabila mereka berbuat begitu, nescaya Allah azabkan orang ramai bersama-sama orang2 tertentu ( yang melakukan kemungkaran itu)"

daripada hadith ni jelas menunjukkan keperluan kepada amar maa'ruf nahi mungkar. apabila seseorang itu mampu mengubah dengan tangan, seharusnya dia mengambil tindakan dengan kemampuan yang ada padanya dan bukanlah hanya membenci dengan hati semata-mata.

sejarah bani israel yang penuh dengan tindak-tanduk menderhaka dan menceroboh sebagaimana telah dihuraikan Allah dalam Al-Quran yang mulia. Tindak tanduk ini bukan hanya dilakukan individu tetapi telah menjadi ciri2 kelompok Bani Israel seluruhnya yang mana masyarakat mereka mengambil sikap membungkam seribu bahasa terhadap perbuatan2 mungkar dan tidak mengambil tindakan melarang dan membantahkannya. lantas Allah jatuhkan laknat ke atas mereka. (tafsir fi zillalil quran)

dikatakan kemungkaran telah menjadi ciri2 kelompok bani israel. cuba kita bandingkan dengan keadaan kita sekarang, bilamana kes buang bayi menjadi perkara harian. gejala sosial sudah tidak dapat dibendung. bukankah ia telah menjadi ciri2 kelompok masyarakat sekarang? betapa bersepadunya jahiliah dan kemungkaran sehingga tiada siapa menyedari bahawa ia adalah salah. sebagai contoh, mengutip derma dengan menggunakan tarian dan nyanyian sebagai tarikan. sejauh mana kesucian derma yang diperolehi?

perlunya semua menyedari bahawa amar ma'aruf nahi mungkar bukanlah sekadar tanggungjawab penceramah jemputan, ustaz dan ustazah di sekolah, ia adalah tanggungjawab bersama.

"kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. sekiranya ahli kitab beriman, tentulah ia lebih baik bagi mereka. Di antara mereka ada yang beriman, namun kebanyakan mereka adalah orang fasik"

( Ali Imran; 3:110)


2 comments:

mohd asyriq said...

cter 2012 sgt x best..haha

~AiSyA HuMaiRa~ said...

Tau...xlogic lgsg...

Other posts:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...