Monday, August 22, 2011

::Gelisah - part 1::

Jiwanya resah. Masakan tidak. Manusia mudah bergundah gulana bahana perkara yang tidak dapat dipastikan. Andai ianya satu kepastian, tentu sahaja dia bisa tersenyum kala ini. Namun, itulah ujian Rabbul Izzati. Kehidupan ini penuh dengan ketidakpastian. Hanya satu sahaja yang pasti di dunia yang serba sementara ini. Ya, hanya satu; kematian. Kematian yang bakal membawa kepada perjumpaan dengan Tuhannya kelak. Bakal memperlihatkan semua usahanya buat tontonan umum seluruh umat manusia sepanjang zaman.

“Sekiranya begitu, apakah tidak cukup kesedaran itu menggerakkanmu wahai diri?”, bisik hati kecilnya lagi.

Sungguh, imannya kala ini turun menjunam dan enggan naik kembali. Walaupun bulan yang mulia ini, dijanjikan bahawa syaitan dibelenggu kejap membolehkan manusia merasai nikmatnya menghadap Yang Esa. Namun, tidak dirinya. Kala ini, al-hawa meraja dalam diri, memandu nafsu memikirkan semua kebarangkalian; kebarangkalian yang melemahkan pengharapannya kepada Illahi.

Bukankah ujian itu tanda sayang Allah buat hambaNya?
 “Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dbiarkan hanya dengan mengatakan , “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?.
[Al-Ankabut;29:2]

Imannya kembali bersuara. Enggan mengalah kepada al-hawa, biarpun disenyapkan lagi buat kesekelian kalinya. Hatinya terus diburu resah.

“Aku rindu saat itu. Saat pengharapan adalah semata-mata kepada Allah. Saat hati ini rindu untuk bertemu denganNya, saat jiwa ini penuh dgn ingatan kepadaNya”, hati kecilnya terus berbisik sendiri.

Puas dia memikirkan kembali saat itu, dan puas sudah dia cuba mengulangi saat itu. Cuba konsisten dengan amalan-amalan yang selama ini menjadi teman hidupnya. Namun, ketenangan itu umpama enggan bertandang ke dalam hatinya.
 
“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah, hati menjadi tenteram” [Ar-Ra’d;13:28]

Dia gagal lagi. Lantas dibuka buku catatannya, mencari mutiara-mutiara kata yang mampu menggerakkan. Walaupun teorinya cukup dia fahami, tapi hatinya sedar, teori itu belum lagi dihadam sepenuhnya hingga mendarah daging dalam dirinya. Belum cukup lagi pengharapannya dan pergantungannya pada Al-Khaliq.

Dibukanya pula komputer riba yang telah pun setahun menemaninya di bumi empat musim itu. Pantas mencari coretan-coretan sahabat bagi menyedut sedikit himmah untuk meneruskan perjuangan.

Barangsiapa yang mencari Allah bukan melalui jalan berharap(roja') dan takut(khauf), bukan dengan rindu dan cinta (kepada Nya), niscaya dia akan kebingungan dalam mencari Nya, kacau dalam amalnya, tidak akan menemukan nikmat-nikmatnya ibadah, dan tidak dapat menempuh jalan kezuhudan. Oleh kerana itu, bertaqwalah kepada Allah yang hanya kepada Nya kita kembali.” 

Kata-kata itu sungguh mengusik jiwanya. Hadir daripada sebuah kisah daripada himpunan kisah-kisah yang terdapat dalam dada komputer ribanya. Apakah cukup pengharapannya kepada Allah selama ini? Atau berimannya dia bahawa setiap sesuatu adalah hasil usahanya? Apakah rindu dan cintanya kepada Sang Pencipta melebihi cintanya pada manusia, andai ya, bagaimana pula cintanya kepada dirinya sendiri?

Allah. Takkan tersungkur sebelum jelas perjuangan yang digembar gemburkan selama ini? Perjuangan yang bukanlah memerlukan tulang empat keratnya dilanyak dan diembleng sehingga lumat. Sekadar perjuangan yang bertilamkan tilam yang empuk, beralaskan permaidani yang lembut, bermandikan air panas setiap hari. Bahkan, tidak perlu juga untuk berjalan sehingga 5km, sekadar menaiki bas yang sarat dengan penumpang sahaja sudah terdengar rungutan di bibirnya.

Dakwah bukan untuk orang yang manja! Jerit benaknya.



19 ramadhan 1432H,
Honeysuckle Road, 
Southampton

2 comments:

a.i.s.y.a.h. i.s.m.a.i.l said...

aida sayang. moga terus kuat!

jaga diri ye.

ape2 tinggalkan msg kt skype akak ea.

loves,
:)

~AiSyA HuMayRa~ said...

mohon doa dari akak ye..

doakan saya thabat dan tak putus asa ye.. jzkk

Other posts:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...